RSS

The Glimpse of Life in Bireuen

09 Feb

Masuk bulan keenam di Bireuen, gimana hidup disini? Hahahahaha…

Well, it took me less than a day to fall in love in Jogja. In fact I am missing that beautiful city right now, longing to come back. With Bireuen, to be honest, I am longing for this period to be over. Bukan karena Bireuen sebenarnya, tapi lebih karena apa yang saya kerjakan disini. Singkat kata dinamika kehidupannya kurang, hehehehe…

Sebenarnya hidup disini lumayan menyenangkan. Ini kota kecil, gak ada industri yang prominen yang menjelaskan mengapa perkembangannya tidak begitu pesat. Kalau bukan karena daerah ini adalah persilangan sekian banyak jalan untuk ke daerah lain, mungkin keadaannya akan lebih sepi lagi. Kebanyakan yang tinggal disini adalah pegawai negeri, polisi atau tentara (karena Bireuen termasuk daerah konflik dulunya), pedagang, dan dilihat dari banyaknya sawah disini seharusnya ada banyak petani juga.

Kejutan pertama disini adalah bahasa. Sumpah saya gak pernah tau sebelumnya kalo ada bahasa Aceh. Dengan polosnya saya mikir ya disini pake bahasa Melayu juga. Lebih gila lagi adalah bahasa Aceh sama sekali asing di telinga saya, semacam perpaduan antara bahasa Melayu, Minang, dan Batak bunyinya di telinga saya. Dan di Bireuen, hamper semua orang ngomong pake bahasa Aceh. Ketemu pasien yang usia muda pun, anak SMA misalnya, bicaranya pake bahasa Aceh. Ini lebih parah daripada pertama kali saya di Jogja, saya cuma harus dengar bahasa Jawa kalo bicara ama yang udah sepuh. Ini aja udah ngebuat saya keteteran waktu kerja, gimana caranya mau edukasi pasien. Sekitar 50% bisa bahasa Indonesia, dan ini enak karena saya bisa bener-bener ngejelasin mereka tentang kondisi kesahatannya. Sisanya biasanya saya pasrahin ke perawat, entah apa yang mereka bilang ke pasien saya juga gak ngerti kan. Ini lumayan ngebuat frustasi sih. Apalagi kalo pasiennya diabetes atau gagal jantung yang repot manajemen nonfarmakologisnya.

Sekarang saya udah lumayan bisa sedikit-sedikit bahasa Aceh, walaupun keki juga kalo dijawab beneran. Jawabannya panjang, ngomongnya cepet, saya gak ngerti satu katapun, hahahahaha… Untungnya disini, di RSUD dr. Fauziah, gak di Poli gak di UGD, perawatnya baik-baik. Mereka maklum kalau saya gak bisa bahasa Aceh, kadang malah saya dikasih privat gratis, hehehe…

Kejutan kedua adalah porsi kerjanya. Karena dokter intership cuma boleh di rumah sakit atau puskesmas yang udah ditentukan, jadinya ya kerjaan saya cuma sesuai ama jam kerja disana. Kebiasaan berangkat pagi pulang malam di Jogja, nyampe disini paling lama kerja cuma 12 jam, itu juga pas jaga malam. Hahahaha, bukannya saya gak bersyukur dikasih kerjaan selo, tapi kan bingung juga yah mau ngapain kelamaan bengong di rumah. Alhasil saya banyak ngambil online course, sama banyak ngebuka buku lagi kalo ngisi log book. Nah, kalo ada satu hal yang saya suka dari internship itu ya paper work nya. Hahahaha, bukan apa-apa sih, tapi itu beneran ngebuat saya belajar dan somehow buat saya yang dokter baru gini, itu bener-bener nambah percaya diri.

Jadi kan kita dikasih log book yah. Nah kalo saya biasanya saya cuma nyatat profil pasien, anamnesis, ama pemeriksaan fisik doank. Diagnosis ama pengobatannya saya kosongin dulu. Nanti sampai di rumah baru saya isi, buka buku lagi, liat Medscape atau Mayo Clinic. Sumpah deh cepet pinternya kalo kaya gitu, hehehehe… Kadang ampe frustasi sendiri kok yang kecil-kecil juga gak yakin tetap mesti cek buku. Tapi ya mending kaya gitu kan daripada salah-salah…

Oh kejutan ketiga, Mie Aceh!!! Subhanallah ini makanan emang enaknya gak ketulungan. Orang Aceh emang jago masak yah, dan makanannya saya udah gak ngerti lagi itu dicampur apa aja bumbunya. Tapi dari sekian banyak makanan Aceh, favorit saya adalah Mie Aceh! Ini makannya juga gak bisa sembarangan, kalo perutnya gak terlatih bisa-bisa maag bakal kambuh abis makan. Mungkin karena rempahnya kuat banget kali yah. Saya gak kapok sih, walopun kadang-kadang abis makan perut saya bakal kerasa panas paling gak selama dua jam, hahahahaha…

Awal saya mulai kerja disini dulu saya suka bingung ngeliat insidensi dyspepsia di poli itu rameee banget. Biasanya kan yang kena penyakit kaya gini ibu-ibu usia 30 ke atas yah, yang kuat pengaruh stressnya, eh tapi di sini gak ibu-ibu bapak-bapak tua muda semuanya aja kena dyspepsia. Saya heran banget. Sampai akhirnya saya ngalamin sendiri perut panas gak ilang-ilang abis makan makanan Aceh. Baru saya paham, iya aja semuanya pada punya masalah di lambung, lah makanannya kaya gini. Tapi apa itu ngebuat kapok? Jelas gak, biar deh perut panas sebentar asalkan nyicip itu masakan mahaenak, hahahaha…

Mungkin hidup di Bireuen gak seseru hidup di Jogja, tapi somehow saya tetap ngerasa beruntung. Waktu awal saya memutuskan untuk keluar dari zona nyaman dan milih internship di tempat asing, saya udah bisa ngebayangin gimana kira-kira situasi yang bakal saya hadapi. Kalau aja misalnya Mami Papi ngijinin, mungkin saya udah ada di tempat yang lebih jauh lagi, hahahaha… Ada banyak hal, keterampilan hidup baru yang saya pelajari disini. Hal yang susah dijelaskan, tapi jelas berasa. Kemampuan bertahan di tengah monotonnya hidup misalnya, dan gimana caranya supaya gak ikut-ikutan jadi monoton. In conclusion, life in Bireuen is fine

Advertisements
 
4 Comments

Posted by on February 9, 2014 in About Life

 

4 responses to “The Glimpse of Life in Bireuen

  1. hanum enggar

    July 15, 2014 at 7:05 am

    OMG!! Yayaaaa!!! Very long time no see…😆😆😆😆
    Ure doing a great job! Keep it.
    Salam..

     
    • mygreatserendipity

      September 19, 2014 at 12:13 pm

      Hanuuuum, lama gak ketemu yaah kitaaa!!! Kayanya aku pernah liat kamu di Path nya Dara deh tapi, hehehehe… Sukses buat kamu juga yaah…

       
  2. medina

    September 18, 2014 at 10:11 pm

    Assalamualaikum..
    Hai kak, saya Dina, saya dokter muda yg baru aja tamat dan berencana utk internship di kota Bireuen. Kalo boleh saya ingin berkenalan dgn kakak dan tanya2 lebih jauh tentang Bireuen, krn saya juga bukan putra daerah aceh sih, jd ngerasa senasib gitu, hehe.. kalo boleh saya minta email kakak yaa.. terima kasih sebelum dan sesudahnya..

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: